Jenis Alergen, Penyebab, Persiapan dan Efek Tes Alergi Pada Tubuh

Jenis Alergen, Penyebab, Persiapan dan Efek Tes Alergi Pada Tubuh – Pemeriksaan yang dilakukan oleh spesialis alergi terlatih untuk menentukan apakah tubuh Anda memiliki reaksi alergi terhadap zat yang diketahui adalah bagian yang dilakukan dalam aktivitas tes alergi. Ujian dalam pemeriksaan ini bisa dalam bentuk tes darah, tes kulit, dan atau diet eliminasi.

Alergi terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Anda, yang merupakan pertahanan alami tubuh Anda, bereaksi berlebihan terhadap sesuatu di lingkungan Anda. Misalnya, serbuk sari, yang biasanya tidak berbahaya, dapat menyebabkan tubuh Anda bereaksi berlebihan. Reaksi berlebihan ini dapat menyebabkan hidung berair, bersin, sinus tersumbat, gatal, dan mata berair.

Jenis Alergen, Penyebab, Persiapan dan Efek Tes Alergi Pada Tubuh

Jenis alergen

Alergen adalah zat yang dapat menyebabkan reaksi alergi. Ada tiga jenis utama alergen, yaitu :

  • Alergen yang dihirup mempengaruhi tubuh ketika bersentuhan dengan paru-paru atau selaput hidung atau tenggorokan. Pollen adalah alergen inhalasi yang paling umum.
  • Alergen yang dicerna hadir dalam makanan tertentu, seperti kacang tanah, kedelai, dan makanan laut.
  • Kontak alergen harus bersentuhan dengan kulit Anda untuk menghasilkan reaksi. Contoh reaksi dari alergen kontak adalah ruam dan gatal yang disebabkan oleh poison ivy.

Kenapa Tes Alergi Dilakukan

Alergi memengaruhi lebih dari 50 juta orang yang tinggal di AS, menurut American College of Allergy, Asthma, dan Immunology. Alergen yang dihirup sejauh ini merupakan jenis yang paling umum. Alergi musiman dan demam, yang merupakan respons alergi terhadap serbuk sari, mempengaruhi lebih dari 40 juta orang Amerika.

Organisasi Alergi Dunia memperkirakan bahwa asma bertanggung jawab atas 250.000 kematian setiap tahun. Kematian ini dapat dihindari dengan perawatan alergi yang tepat, karena asma dianggap sebagai proses penyakit alergi.

Tes alergi dapat menentukan jenis serbuk sari, jamur, atau zat lain yang Anda alergi. Anda mungkin perlu obat untuk mengobati alergi Anda. Atau, Anda dapat mencoba untuk menghindari pemicu alergi Anda.

Bagaimana Mempersiapkan Tes Alergi

Sebelum tes alergi pada tubuh, dokter Anda akan bertanya tentang gaya hidup Anda, riwayat keluarga, dan banyak lagi. Dokter kemungkinan besar akan memberitahu Anda untuk berhenti minum obat berikut sebelum tes alergi Anda karena obat-obatan ini dapat mempengaruhi hasil tes seperti resep dan antihistamin yang dijual bebas, obat pengobatan mulas tertentu seperti famotidine (Pepcid), pengobatan asma antibodi monoklonal anti-IgE, omalizumab (Xolair), benzodiazepin, seperti diazepam (Valium) atau lorazepam (Ativan), dan antidepresan trisiklik, seperti amitriptyline (Elavil).

Bagaimana Pengujian Alergi Dilakukan

Tes alergi pada tubuh dapat melibatkan tes kulit atau tes darah. Anda mungkin harus melakukan diet eliminasi jika dokter Anda berpikir Anda mungkin memiliki alergi makanan.

  • Tes kulit

Tes kulit digunakan untuk mengidentifikasi sejumlah alergen potensial. Ini termasuk alergen yang terkait udara, terkait makanan, dan kontak. Tiga jenis tes kulit adalah tes awal, intradermal, dan patch.

Dokter Anda biasanya akan mencoba tes awal. Selama tes ini, alergen ditempatkan dalam cairan, kemudian cairan itu ditempatkan pada bagian kulit Anda dengan alat khusus yang dengan ringan menusuk alergen ke permukaan kulit. Anda akan dimonitor untuk melihat bagaimana kulit Anda bereaksi terhadap zat asing. Jika ada kemerahan, pembengkakan, peninggian, atau gatal di kulit di lokasi tes, Anda alergi terhadap alergen spesifik tersebut.

Jika tes awal tidak meyakinkan, dokter Anda dapat memesan tes kulit intradermal. Tes ini perlu  menyuntikkan sejumlah kecil alergen ke dalam lapisan dermis kulit Anda. Sekali lagi, dokter Anda akan memantau reaksi Anda.

Bentuk lain dari tes kulit adalah tes tambalan. Tes ini melibatkan penggunaan tambalan perekat penuh dengan alergen yang dicurigai dan menempatkan tambalan ini pada kulit Anda. Tambalan akan tetap ada di tubuh Anda setelah Anda meninggalkan kantor dokter. Tambalan kemudian ditinjau pada 48 jam setelah aplikasi dan sekali lagi pada 72 hingga 96 jam setelah aplikasi.

  • Tes darah

Jika ada kemungkinan Anda akan mengalami reaksi alergi yang parah terhadap tes kulit, dokter Anda mungkin meminta tes darah. Darah diuji di laboratorium untuk mengetahui adanya antibodi yang melawan alergen tertentu. Tes ini, yang disebut ImmunoCAP, sangat berhasil dalam mendeteksi antibodi IgE terhadap alergen utama.

Diet Eliminasi

Diet eliminasi dapat membantu dokter menentukan makanan apa yang menyebabkan Anda mengalami reaksi alergi. Ini melibatkan mengeluarkan makanan tertentu dari diet Anda dan kemudian menambahkannya kembali. Reaksi Anda akan membantu menentukan makanan mana yang menyebabkan masalah.

Risiko Pengujian Alergi

Tes alergi pada tubuh dapat menyebabkan gatal ringan, kemerahan, dan pembengkakan pada kulit. Terkadang, benjolan kecil yang disebut wheals muncul di kulit. Gejala-gejala ini sering hilang dalam beberapa jam tetapi dapat berlangsung selama beberapa hari. Krim steroid topikal ringan dapat meringankan gejala ini.

Pada kesempatan yang jarang, tes alergi pada tubuh menghasilkan reaksi alergi segera dan parah yang memerlukan perhatian medis. Itulah sebabnya tes alergi harus dilakukan di rumah sakit yang memiliki obat-obatan dan peralatan yang memadai, termasuk epinefrin untuk mengobati anafilaksis, yang merupakan reaksi alergi akut yang berpotensi mengancam jiwa.

Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengembangkan reaksi parah segera setelah Anda meninggalkan kantor dokter.

Setelah Tes Alergi

Setelah dokter menentukan alergen mana yang menyebabkan gejala, Anda dapat bekerja sama untuk membuat rencana untuk menghindarinya. Dokter Anda juga dapat menyarankan obat-obatan yang dapat meringankan gejala Anda.

loading...
Jenis Alergen, Penyebab, Persiapan dan Efek Tes Alergi Pada Tubuh | Marine | 4.5